tetamu kehormat

Friday, March 1, 2013

Hari Pertama Di IPG


Bila bukak twitter, jadik trending lak dalam kalangan bebudak IPG skang ngan #HariPertamaDiIPG. Haha. Macam2 cerita ada. Semua pakat cerita pengalaman diorang masa mula2 masuk IPG. Aku tak tau la sapa yang mulakan.

Kalo aku cerita memang panjang. Tak cukup nak tulis kat twitter. Hehehe. Takpe la aku guna blog aku sebagai ganti.

Hari pertama atau minggu pertama aku kat sini memang banyak kenangan. First, datang dari hotel Ipoh City naik teksi. Abang ngan kakak ipar aku hantar. Ganti mak ayah aku. Datang register, pakai kemeja lengan pendek, tak pakai tie. Masa kat hotel aku tanya kat abang aku, kena pakai ke tak. Dia pun jawab tak payah kot. So, aku dengar cakap dia. Tapi tetap aku bawak masuk beg. Dah siap ikat, tinggal nak pakai je.

Actually, ada benda aku lupa nak semak. Dalam surat panggilan, dia ada bagitau. Kena datang register pakai kemeja lengan panjang, pakai tie. Hahaha tu diaa.

Teksi takleh masuk kawasan IPG. Kalau kereta parents boleh je. Turunkan beg, tumpang letak beg kat pondok jaga. Tengok semua lelaki pakai tie, aku pun kelam kabut pakai. Sampai kat dewan nak pi register, ada senior tegur. Dia bagitau kena pakai lengan panjang. Tapi dia kata takpe la.

Dah setel register kat dewan, nak pegi asrama lak nak hantar barang. First day, memang rasa jauh sangat angkut beg dari pondok jaga ke asrama, kena naik bukit lak. Berpeluh gak aku ngan abang aku. Masa tu akak aku stay kat dewan sebab ada taklimat untuk ibu bapa. Huh nasib baik la bilik tak tinggi, tingkat satu je. Dapat lak roomate orang Sarawak gak. Pegi pejabat penyelia sama2 nak amik kunci, tapi masing2 tak tau lagi yang kitorang sama bilik. Dah sampai bilik dia try bukak kunci, takleh. Aku try, bleh, masuk terus pilih katil. Haha. Masa tu memang pentingkan diri.

Bila dah setel susun semua barang, abang ngan akak aku balik. Buka balik terus. Beberapa minit pastu diorang datang balik bawak air buah, beli kat depan gate. Huh sanggup patah balik. Dah la jauh, tengahari lak.

Seminggu orientasi, macam2 hal berlaku. Kena serah henset la. Pakai kemeja, tie, seluar track ada gak. Bangun sebelum subuh balik tengah malam. Kena tengking. Kenal2 ngan kengkawan lain.

Dari hari pertama, memang aku tak suka nak jadi cikgu. Masa tu jujur je aku cakap aku terpaksa masuk. Tapi skang ni, ada satu semangat dah meresap dalam jiwa aku. Aku nak jadi seorang pendidik. Aku berbangga sebab aku salah seorang yang Allah pilih untuk menjadi guru. Bukan sekadar cikgu, tapi sebagai seorang pendidik. Segalanya telah 'tertulis'.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudi membaca..
Sudi-sudikanlah follow dan komen..
Anda semua memang baik.. ^_^